Tak ada mesin waktu…

Berfikir memaknai hidup“Kejadian apa yang ingin kamu rubah bila kamu diberi kesempatan untuk mengulangnya kembali???”

Malam hari, 17 april 2009, Lydi melemparkan pertanyaan itu. Saya akan menjawabnya sekarang. Ehm.

Bersyukur bila saya mampu mengubah kejadian – kejadian*yang saya rasa* tak berguna. Misalnya waktu saya mampu menahan rasa kantuk, tak terlelap hingga jam 3 pagi, cuman buat nge-design web. Huaaaa!!! Miris sekali ketika saya tidak mampu melakukan itu untuk membaca Lilly, Pathophysiology of heart disease. Gak papa sih belajar nge-design tapi kan gak perlu selebay itu, bayangin aja dari abis isya sampai j3 pagi, terlebih lagi hasilnya juga gak bisa dibilang OK. HUH!!!

Ada lagi, rasanya saya ingin mengubah sesuatu dari diri saya yang dapat mengecewakan atau membuat orang lain sakit hati. Misalnya, dulu, gak tau kenapa saya ngrasa temen saya, kita sebut saja A, ngejutekin saya. No reason! Tapi entah kenapa saya ngrasa dijutekin, dan yang saya gak kira ternyata teman dekat saya, ngrasa si A emang jutek ma saya doang.Oho?! dan menurut temen dekat saya lagi, hawanya si A lagi jutek kalo saya lagi ngobrol-ngobrol, ketawa ketiwi, happy happy,sama si B, yups temen lawan jenis saya, oho?! Jealous??? Yah! Cuma ngira – ngira. ;p

HIhihiihii. Tau kayak gitu, usil-nya saya nongol. Hihihiii, Saya malah makin ngedeketin tuh B, hahahahha. Dasar usil, makin juteklah A, hahahaha. Setelah berapa lama kemudian, hmm, saya menyadari ternyata keisengan saya membawa derita buat A. Ketika saya baru  menyadari kalo yang namanya lagi jealouse tuh gak enaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaakkkkkkkkkkk bgt!! Huh! Jahatnya diriku!

Sebenernya masih banyak yang saya ingin ubah, sayangnya yang Maha Kuasa tidak menciptakan mesin waktu yang mampu membawa saya kembali. Menyesal, yah sungguh menyesal, tapi faktanya kejadian –kejadian itu menjadi sebagian warna dalam cerita hidup seorang Angghea Rachmiawaty saat ini.

Namun, yang berlalu biarlah berlalu, masih ada sekarang untuk terus memperbaikinya. Sungguh saya merasa bersyukur atas kesemptan yang diberikan oleh-Nya, untuk sebuah kesempatan memperbaiki diri dari hari kehari. 😉

PS: Lydi, Thanks ya, pertanyaannya Inspirational. Kastileydon-tercinta yang udah cerita juga, makasih yah udah mw share pengalamannya. Semoga kita bisa memaknai hidup lebih berarti.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s