Jaga

Lamaaanyoooooo tak ngeblog ambooo. Maaf kawan bukanya tak ingin, baru hari ini diridhain Allah. Banyak dah alesannya.

Eh ya, betewey, sekarang saya lagi rotasi di bagian ilmu bedah. Ehem, keingetan pernah punya cita – cita jadi spesialis bedah syaraf atau bedah kardio cuma karena saya waktu itu abis belajar ngejahit luka*euphoria bisa ngejahit manekin, hohooho.

Selama hampir 4 minggu saya dibedah banyak banget sebenernya yang pengen saya ceritain. Saya mo cerita dari jaganya.  Jaga itu kita stand-by di IGD, semalem suntuk en waktu libur, bantu – bantu residen en perawat ngadepin kasus – kasus gawat darurat yang butuh tindakan pembedahan. Kalo abis jaga, kondisi kita sering disebut gejala – gejala sindroma post-jaga, kayak tidur gak kenal tempat en waktu; somnolonen, kaki berasa mo copot; males mikir yang ribet – ribet; pengennya nemplok dikasur; badan ngrasa melayang – layang en gejala – gejala subjektif lainnya.

Waktu kemaren saya jaga, saya dapet pasien yang kena ganggren (busuk) di kaki kirinya, en pasien yang kena luka bakar listrik di 28% permukaan tubuhnya. Dua – duanya musti diamputasi alat geraknya. Astagfirullah! Semoga Allah menguatkan dan mengikhlaskan mereka dan keluarganya. Alhamdulillah alat gerak saya masih baik-normal-berfungsi, walau artinya saya masih punya tanggung jawab buat memanfaatkan mereka sebaik – baiknya. Semangat tangan dan kaki!

Kalo kata konsulen (dokter spesialis pembimbing) saya, selain buat memenuhi kompetensi sebagai dokter, jaga itu ditujukan untuk belajar ‘stress management, prakteknya. Konsulen saya bilang gini kurang lebih, ” Dokter itu harus bisa mikir, ditengah keadaan yang lain gak bisa mikir.”,  Ah! dan saya pernah dibentak residen gara – gara bengong ngeliatin pasien apneu (gak bernafas) yang dibawa tiba – tiba ke IGD. Mikir en bengong? Masih jauh ya?!

Stress yang ada kalo jaga itu gak cuman pasien apneu, kadang keluarga pasien yang menuntut berlebihan menjadi stresor buat kita – kita. Pokoknya selama ini yang saya rasain IGD itu ‘ladang kepanikan’ yang sangat baik, yang bisa numbuhin bunga – bunga stress! Dan buahnya adalah, nafsu marah – marah! Kalo kata Cumi, temen saya,  sadar gak sadar jaga di bedah itu bikin kita ngeluarin sifat asli kita.

Whoaam, ngantuk. Yaudah, segini dulu yah, doain saya dikasih kesempatan ngeblog lagi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s