Curcol kala hujan.

Bandung mendung, akhirnya hujaan, Alhamdulillaaah ;D

Kalo kayak gini paling enak dikamer aja,  ngapain? Yaah, pokoknya dikamer aja, ngapain aja, hehehehe. Tapi udah keburu janji ma Kiky mau makan pizza, en ke BIP, nyari sepatu, sekalian saya mau beli rectoverso-dee en 1 perempuan, 14 laki – laki-djenar, hahaha, buku idaman yang baru kebeli hari gini. 

Nungguin jam 1 sambil curcol bentar. Heuheu.. . Blog akuuu, emang paling enak buat diajak ceritaa ;D.

Kemaren saya ujian Anestesi, alhamdulillah. Allah baiiik banget, saya jadi maluu. Bisa dibilang belajar saya gak oke-oke banget, pengujinya juga rada – rada unpredictable, dan Allah masih ngasih keputusan buat ngasih nilai yang baik buat saya, Subhanallah. Semoga ini gak bikin saya keluar batas. Nah, kalo udah kayak gini, yang paling saya senengin adalah waktu ngasih tau kabar baik ini sama orang tua saya. Seneng aja ngedenger orang tua saya bilang ‘Alhamdulillah’ di telefon. Bahagianya.

… .

Ada temen saya yang bilang kalo hidup saya indah, yang lainnya bilang ringan dan gak pernah terlihat mendung. Hmmm, kalo mau ditanggapin, itu mah tergantung. Tergantung pelaku kehidupan itu mau dibuat seperti apa kehidupannya, dan itu relatif bukan?

Ada saatnya juga ko saya merasa tidak adil dengan kehidupan, merasa jenuh, dan ingin melarikan diri.  Heu, kalo udah gitu biasanya saya gak mau dideketin/ ngedeketin siapa – siapa, soalnya khawatir orang – orang bakal ketularan aura saya yang lagi negatif. Kalo udah gitu biasanya saya ngautis, en waktunya ngomel – ngomel sama sang Pencipta Kehidupan. Abis ngomel – ngomel berharap dan memohon petunjuk dariNya deh. Hmmm, rasanya plooong banget kalo udah dapet petunjukNya. Kalo kata Kiky ” Setiap pasti kejadian punya benang merah yang nunjukin kita ke hikmahNya.”, dan petunjuknya itu gak akan keliatan kalo kita gak waspada, hihi, jadi inget lagunya Coldplay yang speed of sound, like this.

Hmmm, apa lagi yah…

Eh yah, saya juga mau berterimakasih en minta maaf buat pasien – pasien yang selama ini pernah saya rawat. Terima kasih karena telah membantu saya belajar, terima kasih karena turut andil dalam regenerasi dokter Indonesia, dan terima kasih tidak meng-underestimate saya. Kemudian, maaf atas ketidaknyamanan selama prosesnya.

Keingetan aja, ada beberapa teman yang pernah jadi korban ‘dianggap rendah’ oleh beberapa pasien dan keluarganya. Hmmm, yah, kami memang dokter muda, yang masih belajar untuk masa depan kami dan bangsa. Saat kami melakukan tindakan pun tidak sembarang, kami mencoba untuk melakukan sebaik – baiknya. Itu saja. 😉

Yaudahah, hujannya udah berhenti, udah ditungguin Kiky. Seeya ^^p

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s